KPK Sebut 600 Kepala Desa di RI Terjerat Korupsi

  • Bagikan

Jakarta | Memprihatinkan, ada ratusan kepala desa di Indonesia yang terlibat tindak pidana korupsi. Hal itu diungkap Deputi Bidang Pendidikan dan Peran Serta Masyarakat KPK Wawan Wardiana dalam Rapat Koordinasi Pembentukan Desa Antikorupsi, Selasa (18/10/2022) kemarin.

“Sebagaimana kita ketahui bahwa anggaran yang digelontorkan oleh pemerintah sejak 2015-2022, ada kurang lebih Rp 470 triliun-an, yang sudah digelontorkan oleh Pemerintah Pusat kepada Pemerintah Daerah,” kata Wawan Wardiana, Selasa (18/10/2022).

Padahal, dalam 5 tahun ini Pemerintah telah menggelontorkan anggaran hingga Rp 470 triliun.

“Namun ternyata dari data yang ada, hampir 600 orang kades yang terlibat tindak pidana korupsi,” imbuhnya.

Sejumlah tantangan yang ada di wilayah desa. Pertama, dia menyebut partisipasi masyarakat dalam pengawasan anggaran pendapatan dan belanja daerah (APBD).

“Partisipasi masyarakat di desa, dalam mengawasi APDB, pembangunan maupun perencanaan itu sangat rendah, dari data yang kami miliki. Selain itu, sangat minimnya saluran, bagaimana masyarakat untuk menyalurkan pendapat ataupun pengaduan di desa-desa yang ada,” imbuhnya.

Wawan menjelaskan, bahwasanya dirinya menemukan para aparat desa tersebut minim pengetahuan soal gratifikasi, konflik kepentingan hingga proses pengadaan barang dan jasa di wilayahnya. Dikatakan Wawan, tantangan terakhir menurut KPK, dia menilai budaya lokal dan hukum adat yang ada sudah semakin tergerus.

“Semakin ke sini, semakin tergerus budaya lokal dan hukum adat yang ada di desa tersebut. Padahal hukum atau adat budaya sangat menunjang terhadap nilai antikorupsi,” tutupnya.

Artikel ini telah tayang di : https://kanalindonesia.com/kpk-sebut-ratusan-kepala-desa-terjerat-korupsi/ | Kanalindonesia.com

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!